Komunitas

Menggalang Sumber Daya = Membangun Komunitas

sympathy circle
(gambar ilustrasi oleh user FlickrĀ ChristopherA)

Sejak adanya Wujudkan 2 tahun lalu, saya menjadi lebih sering memperhatikan bagaimana cara berbagai organisasi menggalang sumber daya (bukan sekedar dana). Ada beberapa organisasi/gerakan yang menurut saya melakukannya dengan sangat baik dan hal ini tentu menjadi pembelajaran juga bagi saya. Saat semua orang dibombardir dengan arus informasi yang deras, tentu makin sulit untuk mendapat perhatian dari publik. Bahkan mereka yang mendapat perhatian pun belum tentu berhasil menggalang sumber daya yang dibutuhkan. Simpati belum tentu menjadi solusi.

Ada beberapa hal yang saya lihat menjadi faktor penting bagi suksesnya sebuah organisasi atau gerakan menggalang sumber daya yang dibutuhkan. Yang pertama tentu adalah kreativitas dalam merancang proyeknya. Proyek yang kreatif akan menarik perhatian orang untuk mencari tahu lebih jauh tentang proyek tersebut. Membuat film dokumenter tentang keindahan alam Indonesia? Mungkin ada ribuan orang lain di Indonesia yang berpikiran sama. Tetapi apa yang dilakukan oleh para pembuat film Epic Java sangat memukau sehingga ramai dibicarakan dan sempat menjadi ‘hot thread’ di forum Kaskus. Hal ini bahkan sudah dilakukan sebelum mereka menggalang dana untuk finishing film tersebut. Walhasil mereka sudah memiliki basis penggemar atau simpatisan yang banyak. Dan para simpatisan ini benar-benar mencintai proyeknya hingga pada saat tim Epic Java menggalang dana, mereka langsung mendukung dengan dana dan hal lain.

Memiliki simpatisan, atau penggemar, atau fans, atau apalah sebutan lainnya sangat penting. Mereka menjadi sebuah komunitas, tanpa harus mengenal satu dengan yang lain. Mereka memiliki satu kesamaan: ketertarikan dan kesukaan terhadap sesuatu. Sebenarnya tidak sekedar berhenti di situ saja. Di jaman Facebook ini, begitu mudahnya orang memberi ‘jempol’ dengan mengklik tombol ‘Like’. Tetapi sekedar mengumpulkan ‘Likes’ bukan berarti komunitas sudah terbentuk.

Komunitas yang berharga adalah mereka yang mau menceritakan tentang proyek Anda kepada orang di sekitarnya. Bahkan lebih dari itu, mereka juga mengajak orang lain untuk berbuat hal yang sama. Secara naluri, manusia akan lebih mudah bersimpati kepada sesuatu yang juga disukai dan diceritakan oleh seorang kenalan. Sebuah komunitas yang kuat akan mengajak semua orang di sekitarnya untuk berbuat yang sama, sehingga menjadi sebuah gerakan bukan hanya wacana.

Salah satu contoh lagi yang saya sangat sukai adalah Sanggar Anak Akar. Mereka secara konsisten memberikan pendidikan alternatif untuk anak-anak dari berbagai komunitas urban yang mungkin tidak tersentuh pendidikan formal, atau membutuhkan lebih dari itu. Memberikan mereka sebuah alternatif sehingga tidak hidup di jalanan. Sudah 20 tahun lebih mereka secara konsisten melakukan kegiatan-kegiatan seperti ini. Sepanjang waktu itulah juga mereka terus berkampanye secara gerilya dan membangun komunitas, orang-orang yang percaya akan misi mereka dan tergerak untuk membantu.

Setiap kali Sanggar Anak Akar akan membuat sebuah acara besar, tentu dibutuhkan sumber daya di luar kegiatan operasional biasa. Saat-saat inilah terlihat betapa hebatnya kekuatan komunitas mereka. Berbagai sumbangan, baik berupa tenaga, barang ataupun uang diberikan oleh komunitas ini. Sehingga beberapa kali sudah mengadakan pergelaran yang berskala cukup besar. Dan semua ini dilakukan tanpa pernah menerima dana bantuan pemerintah. Hal ini juga menjadi pembelajaran bagi lembaga-lembaga serupa yang menggantungkan kegiatannya pada dana hibah dari budget pemerintah, bahwa apabila sebuah komunitas yang percaya sudah terbentuk, segalanya menjadi mungkin.

Kedua contoh di atas mungkin kelihatan berbeda. Komunitas Sanggar Anak Akar terbentuk secara offline, karena memang kegiatan sudah dilakukan sejak jaman internet belum merakyat. Sementara Epic Java benar-benar menggalang komunitasnya secara online melalui forum Kaskus. Tetapi kita bisa mengambil pelajaran yang sama: bahwa membentuk sebuah komunitas tidak bisa dilakukan secara instan. Membentuk komunitas bukan hanya pada saat membutuhkan sumber daya, tetapi jauh sebelum itu dengan mencari orang yang peduli akan karya kita. Apabila komunitas terbentuk dengan benar, maka akan mendapatkan hubungan yang kuat bukan sekedar simpati dari orang asing. Dengan hubungan yang kuat ini, penggalangan sumber daya menjadi sangat terbantu.

Mari kita tunjukkan karya kita dan membangun hubungan dengan komunitas, mereka yang peduli dengan cerita kita.